Saturday, December 28, 2019

Download Proteus 8 SP2

Download Proteus 8 SP2

Download Proteus 8 SP2

Ya kali ini admin bakalan share sebuah software yang cukup terkenal dan familiar hehe..

Admin jelaskan dulu tentang proteus sedikit ya gan hehe..

Pengertian Tentang Software Proteus 8 SP2

Proteus adalah Pemodelan Sistem Virtual dan aplikasi simulasi rangkaian. Suite ini menggabungkan mode campuran simulasi sirkuit SPICE, komponen animasi dan model mikroprosesor untuk memfasilitasi simulasi bersama dari desain berbasis mikrokontroler yang lengkap.

 Proteus juga memiliki kemampuan untuk mensimulasikan interaksi antara menjalankan perangkat lunak pada mikrokontroler dan elektronik analog atau digital yang terhubung dengannya. Ini mensimulasikan port Input / Output, interupsi, timer, USARTs dan semua periferal lain yang ada pada setiap prosesor yang didukung.

 Ini bukan perangkat lunak Proteus lengkap, ini adalah versi demo. Batasan versi demonstrasi adalah sebagai berikut:

1. Anda tidak dapat mencetak Skema, Daftar Bahan, atau Tata Letak apa pun.
2. Anda tidak dapat menyimpan pekerjaan Anda.
3. Anda tidak dapat mensimulasikan desain mikrokontroler Anda sendiri.

Namun Anda dapat menulis program perangkat lunak Anda sendiri untuk dijalankan pada suite desain sampel yang ada untuk tujuan evaluasi. Ini bukan waktu yang terbatas!.

Proteus adalah aplikasi perangkat lunak percobaan gratis dari subkategori Math & Scientific Tools, bagian dari kategori Bisnis. Aplikasi ini saat ini tersedia dalam bahasa Inggris dan terakhir diperbarui pada 2017-02-28.

Program ini dapat diinstal saat menang. Proteus (versi 8.6) tersedia untuk diunduh dari situs web kami. Cukup klik tombol Unduh hijau di atas untuk memulai. Hingga saat ini program telah diunduh sebanyak 700.667 kali. Kami telah memeriksa bahwa tautan unduhan itu aman, namun untuk perlindungan Anda sendiri, kami sarankan Anda memindai perangkat lunak yang diunduh dengan antivirus Anda.

Nah jika sobat ingin mengunduh proteus 8 SP2 silahkan klik link dibawah ini, cukup sekian dulu ya sobat hehe...

Wednesday, December 25, 2019

Pengenalan Bahasa Pemrograman C++ Part 4 Lengkap

Pengenalan Bahasa Pemrograman C++ Part 4 Lengkap

Pengenalan Bahasa Pemrograman C++ Part 4 Lengkap


Bahasa Pemrograman C++ adalah bahasa pemrograman komputer yang di buat oleh Bjarne Stroustrup, yang merupakan perkembangan dari bahasa C dikembangkan di Bell Labs (Dennis Ritchie) pada awal tahun 1970-an, bahasa itu diturunkan dari bahasa sebelumnya, yaitu B. Pada awalnya, bahasa tersebut dirancang sebagai bahasa pemrograman yang dijalankan pada sistem Unix.

 Pada perkembangannya, versi ANSI (American National Standards Institute) pada bahasa pemrograman C menjadi versi dominan, meskipun versi tersebut sekarang jarang dipakai dalam pengembangan sistem dan jaringan maupun untuk sistem embedded.

 Bjarne Stroustrup pada Bell Labs pertama kali mengembangkan C++ pada awal 1980-an. Untuk mendukung fitur-fitur pada C++, dibangun efisiensi dan sistem support untuk pemrograman tingkat rendah (low level coding). Pada C++ ditambahkan konsep-konsep baru seperti class dengan sifat-sifatnya seperti inheritance dan overloading.

 Salah satu perbedaan yang paling mendasar dengan bahasa C adalah dukungan terhadap konsep pemrograman berorientasi objek (object-oriented programming).

Bahasa pemrograman C++ dapat digunakan untuk pengembangan sebuah perangkat lunak atau yang sering disebut Software.

Di artikel kali ini admin akan memberikan beberapa contoh dari bahasa pemrograman C++, yang sebelumnya sudah admin bahas di artikel sebelumnya.

Jika penasaran dengan pembahasan sebelumnya silahkan klik link dibawah ini.

1. Bahasa Pemrograman Part 1

2. Bahasa Pemrograman C++ Part 2

3. Bahasa Pemrograman C++ Part 3

DASAR STRING

a.1. Konstatnta String

Suatu konstanta string ditulis dengan awalan dan akhiran tanda petik ganda ( “ ). Misalnya :

“ C++ “

Konstanta string disimpan dalam memori secara berurutan, setiap karakter menempati memori sebesar 1 byte. Setelah karakter yang terakhir terdapat karakter NULL (karakter dengan nilai ASCII sama dengan nol atau disimbolkan dengan ‘\0’, yaitu tanda \ diikuti nol).

Bila suatu string hanya berisi karakter NULL, string disebut sebagai string kosong.

a.2. Variabel String

Variabel string adalah variabel yang dipakai untuk menyimpan string. Misalnya :

char teks[10];

merupakan pernyataan untuk mendefinisikan variabel string dengan panjang maksimal 15 karakter (sudah termasuk karakter NULL).

a.3. Memasukan Data String Dari Keyboard

Setelah suatu variabel string didefinisikan, bisa mengisikan data ke variabel tersebut. Pemasukkan data dapat ditangani oleh cin.

Contoh program :

//*---------------------------------------------------------*
//* Contoh a.1 : Pendefinisian variabel string dan *
//* pengisian variabel melalui cin *
//*---------------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
void main()
{
char teks[13]; // String dengan panjang maksimal
// 13 karakter
clrscr();
cout << “Masukkan sebuah kata “ << endl;
cin >> teks;
cout << “Yang Anda Masukkan : “ << teks << endl;
}

Pada contoh diatas bila Anda memasukkan sebuah kata seperti :

“Halo, Sobat”. Maka kata setelah spasi tidak akan terbaca, untuk mengatasi hal ini anda dapat menggunakan fungsi anggota get() pada obyek cin (cin.get()). Seperti contoh program berikut :

//*------------------------------------------------------------*
//* Contoh a.2 : Pendefinisian variabel string dan *
//* pengisian variabel melalui cin.get() *
//*------------------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
void main()
{
char teks[13]; // String dengan panjang maksimal
// 13 karakter
clrscr();
cout << “Masukkan sebuah kata “ << endl;
cin.get >> (teks, 13);
cout << “Yang Anda Masukkan : “ << teks << endl;
}

a.3. Fungsi dan Makro Berbasis Karakter

Fungsi Makso berguna untuk menganalisis karakter-karakter yang terdapat pada suatu string ataupun untuk melakukan konversi (misalnya huruf kecil menjadi huruf kapital).

Makro keluarga adalah...
Sejumlah makro dengan awalan is, adalah sebagai berikut :

- isalnum() : karakter alphanumeris (digit, huruf kecil atau huruf kapital)
- asalpha() : karakter alphabetis ( huruf kecil atau huruf kapital)
- isascii() : karakter ASCII standar
- iscntrl() : karakter kontrol
- isdigit() : karakter digit (0 sampai dengan 9)
- isgraph() : karakter yang dapat ditampilkan tetapi spasi tidak
- islower() : huruf kecil (a sampai z)
- isprint() : karakter yang dapat ditampilkan termasuk spasi
- ispunct() : tanda pungtuasi ( seperti ! ataupun ?)
- isupper() : huruf kapital ( A sampai Z)
- isxdigit() : digit heksadesimal ( 0 samapi 9, Asamapai F, a sampai f)

Contoh program :

//*---------------------------------------------------------------*
//* Contoh 7.3 : Contoh pemakaian islower(), isupper() *
//* isdigit(), ispunct() *
//*----------------------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
void main()
{
char st[128];
int jum_kapital = 0,
jum_kecil = 0,
jum_pungtuasi = 0,
jum_digit = 0;
clrscr();
cout << “Masukkan string apa saja : “ << endl;
cin.getline(st, sizeof(st)) ;
for (int i = 0; st[i]; i ++ )
{
if (islower(st[i]))
jum_kecil++;
if (isupper(st[i]))
jum_kapital++;
if (isdigit(st[i]))
jum_digit++;
if (ispunct(st[i]))
jum_pungtuasi++;
}
cout << endl ; // Pindah baris
cout << Jumlah Huruf Kapital : “ << jum_kapital << endl;
cout << Jumlah Huruf Kecil : “ << jum_kecil << endl;
cout << Jumlah Digit : “ << jum_digit << endl;
cout << Jumlah pungtuasi : “ << jum_pungtuasi << endl;
}


a.4. Konversi String ke Angka atau Sebaliknya

Untuk melakukan konversi string ke bilangan, Anda dapat menggunakan sejumlah fungsi bawaan. Fungsi yang tersidia adalah sebagai berikut :

Fungsi Prototipe Keterangan

atio() stdlib.h Mengkonversi string argumen menjadi nilai bertipe int
atof() stdlib.h Mengkonversi string argumen menjadi nilai bertipe float
atol() stdlib.h Mengkonversi string argumen menjadi nilai bertipe long int
_atold() stdlib.h Mengkonversi string argumen menjadi nilai bertipe long double (hanya terdapat dalam borland C++)

Adapun fungsi untuk bilangan ke string adalah sebagai berikut :

Fungsi Prototipe Keterangan

Itoa() stdlib.h Untuk mengkonversi suatu bilangan bertipe int menjadi string
Ltoa() stdlib.h Untuk mengkonversi suatu bilangan bertipe long int menjadi string
ultoa() stdlib.h Untuk mengkonversi suatu bilangan bertipe unsigned long int menjadi string

a.5. String sebagai Parameter Fungsi

String sebagai parameter fungsi pada dasarnya sama dengan array sebagai parameter fungsi.

Contoh program :

//*-------------------------------------------------------------*
//* Contoh 7.4 : pembuatan fungsi yang melibatkan *
//* argument bertipe string *
//*-------------------------------------------------------------*
#include <iosstream.h>
#include <conio.h>
#include <string.h>
void RataKiri(char hasil[], char st[], int n);
void main()
{
char teks[] = “Bahasa C++”;
char hasil[128];
clrscr();
int panjang = strlen(teks);
for (int i = 0; i < panjang; i++)
{
RataKiri(hasil, teks, i+1);
cout << hasil << endl;
}
}

Dalam program diatas argumen fungsi ditulis dengan bentuk seperti hasil[] pada pendefinisian fungsi. Tetapi hal ini tidaklah umum sebagai pengantinya argumen string dinyatakan dengan pointer yang menunjuk ke tipe char.

MENGENAL POINTER
b.1. Mendefinisikan Variabel Pointer
Suatu variabel pointer didefinisikan dengan bentuk sebagai berikut :

tirp_data*nama_variabel

- tipe_data dapat berupa sembarang tipe seperti halnya pada pendefinisian variabel bukan pointer.
- nama_variabel adalah nama variabel pointer.

Supaya suatu variabel menunjuk ke variabel lan, mula-mula harus diisi dengan alamat dari variabel yang hendak ditunjuk.

Contoh program :

//*--------------------------------------------------------------*
//* Contoh b.1 : Pendefinisian variabel pointer dan *
//* pengisian alamat ke variabel tersebut *
//*--------------------------------------------------------------*
#include <iostreamh>
#include <conio.h>
void main()
{
int vint = 55; // Variabel bukan pointer
int *pint; // Variabel pointer
clrscr();
pint = &vint; // Pointer menunjuk ke vint
cout << “ Alamat vint = “ << &vint << endl;
cout << “pint = “ << pint << endl;
}

Pada program diatas :

cout << “pint = “ << pint << endl;
ternyata menampilkan isi pointer itu sendiri, bukan isi dari variabel vint.

b.2. Mengakses Nilai yang ditunjuk Pointer
 
Berdasarkan contoh program b.1. didepan, nilai dari vint dapat diakses melalui pint setelah pernyataan :

pint = &vint

dijalankan. Caranya dengan melibatkan operator “tak langsung”. Operator ini berupa simbol “ * “ dan diletakkan di depan nama variabel pointer.Contoh
*pint

Contoh program :

//*--------------------------------------------------------*
//* Contoh b.2 : Pengaksesan nilai melalui suatu *
//* pointer *
//*--------------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>

void main()
{
int vint = 55; // Variabel bukan pointer
int *pint; // Variabel pointer
clrscr();
pint = &vint; // Pointer menunjuk ke vint
cout << “ Nilai yang ditunjuk oleh pint = “
<< *pint << endl;
}

b.3. Pointer Void

Untuk memebuat pointer yang tidak bertipe yakni dengan meletakkan kata kunci pada void pada bagian penentu tipe pointer. Contoh :

void *ptr;

Merupakan pernyataan untuk mendefinisikan ptr sebagai variabel pointer void.

Suatu pointer void adalah pointer yang dapat menunjuk ke sembarang tipe data. Misalnya, Anda dapat mengatur agar pointer ini menunjuk ke tipe data int, tetapi di saat lain diperlukan untuk menunjuk data bertipe float.

Contoh program :

//*--------------------------------------*
//* Contoh b.3 : Pointer void *
//*--------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conoi.h>
void main()
{
clrscr();
void *ptr; // Pointer tak bertipe
int vint = 50;
float vfl = 51.5;
ptr = &vint; // menunjuk ke int
cout << “Nilai yang ditunjuk oleh ptr = “
<< *(int *)ptr << endl;
ptr = &vfl; // menunjuk ke float
cout << “Nilai yang ditunjuk oleh ptr : “
<< “*(float *) ptr << endl;
}

Dari program diatas bahwa variabel pointer ptr dapat menunjuk ke tipe int ataupun float.

Pointer dapat pula digabungkan dengan array, karena pada umumnya antara pointer dan array mempunyai kesamaan.

Contoh program :

//*--------------------------------------------------------*
//* Contoh b.4 : Pointer yang menunjuk ke array *
//*--------------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
void main()
{
clrscr();
int tgl_lahir[] = {28, 11, 1982 };
int *ptgl;
ptgl = tgl_lahir; // ptgl menunjuk ke array
cout << “Nilai yang ditunjuk oleh ptgl : “
<< *ptgl << endl;
cout << “Nilai dari tgl_lahir[0] : “
<< tgl_lahir << endl;
}

Setelah penugasan ptgl = tgl_lahir ptgl akan menunjuk ke elemen pertama (tgl_lahir[0]) dari array tgl_lahir.


STRUKTUR, ENUM, UNION, BIT-FIELD DAN TYPEDEF

c.1. Struktur
Struktur bermanfaat untuk mengelompokkan sejumlah data dengan tipe yang berlainan. Apabila suatu struktur telah dideklarasikan, struktur ini dapat dgunakan untuk mendefinisikan suatu variabel.

Suatu struktur juga dapat mengandung struktur yang lain dan anggota struktur dapat diakses menggunakan bentuk :

variable_struktur.nama_anggota

Contoh program lengkap yang melibatkan pendeklarasian dan pendefinisian variabel struktur dan juga pengaksesan terhadap anggota variabel struktur dapat dilihat dibawah ini :

//*----------------------------------------------------------*
//* Contoh c.1 : Pendeklarasian, pendefinisian dan *
//* pengaksesan struktur *
//*----------------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
void main()
{
struct data_tanggal // Pendeklarasian
{
int tahun;
int bulan;
int tanggal;
};
data_tanggal tanggal_lahir // Pendefinisian struktur
// Pengaksesan anggota struktur
tanggal_lahir.tangal = 28;
tanggal_lahir.bulan = 11;
tanggal_lahir.tahun = 1982;
cout << tanggal_lahir.tanggal << ‘ / ’
<< tanggal_lahir.bulan << ‘/ ’
<< tanggal_lahir.tahun << endl;
}

Pada program diatas tanda titik diantara nama variabel dan nama anggota menyatakan penugasan untuk memberikan nilai 28 ke anggota tanggal pada variabel struktur tanggal_lahir.

Pemberian nilai terhadap suatu struktur dapat dilakukan dengan bentuk :

var1 = var2;

sepanjang kedua variabel adalah variabel struktur bertipe sama.

Contoh program :

//*--------------------------------------------*
//* Contoh c.1 : Penugasan struktur *
//*--------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
void main()
{
struct data_tanggal // Pendeklarasian
{
int tahun;
int bulan;
int tanggal;
};
data_tanggal tgl1, tgl2 ; // Pendefinisian struktur
// Penugasan per anggota
tgl1.tanggal = 28;
tgl1.bulan = 11;
tgl1.tahun = 1982;
// Penugasan antaranggota struktur
tgl1 = tgl2;
cout << tgl2.tanggal << ‘ / ’
<< tgl2.bulan << ‘ / ’
<< tgl2.tahun << endl;
}

c.2. Union

Union menyerupai struktur (termasuk dalam hal pengaksesannya), namun mempunyai perbedaan nyata. Union biasa dipakai untuk menyatakan suatu memori dengan nama lebih dari satu.

Contoh program :

//*----------------------------------------------*
//* Contoh c.2 : Pendefinisian union *
//*----------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
union bil_bulat
{
unsigned int di;
unsigned char dc[2];
};

void main()
{
clrscr();
bil_bulat bil_x; // Pendefinisian union
bil_x.di = 0x2345;
cout << setiosflags(ios::showbase);
cout << hex << “di : “ << bil_x.di << endl;
cout << hex << “dc[0] : “ << int(bil_x.dc[0]) << endl;
cout << “dc[1] : “ << int(bil_x.dc[1) << endl;
}

Tampak bahwa dengan mengisikan nilai bil_x.di, data dapat diakses melalui bil_x.dc. dalam hal ini, bil_x.dc[0] menyimpan byte rendah dari bil_x.di dan bil_x.dc[1] berkaitan dengan byte tinggi dari bil_x.di (mengingat bil_x.di berukuran dua byte).

Seperti halnya struktur, variabel union juga dapat diinisialisasi saat didefinisikan.

Contoh program :

//*--------------------------------------------*
//* Contoh c.2 : Inisialisasi Union *
//*--------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
union bil_bulat
{
unsigned int di;
unsigned char dc[2];
};
void main()
{
clrscr();
bil_bulat bil_x = 0x2345; // Inisialisasi
cout << setiosflags(ios::showbase);
cout << hex << “di : “ << bil_x.di << endl;
cout << hex << “dc[0] : “ << int(bil_x.dc[0]) << endl;
cout << “dc[1] : “ << int(bil_x.dc[1) << endl;
}

c.3. Struktur Bit-field

Satu bit atau beberapa bit dalam sebuah data berukuran suatu byte atau dua byte dapat diakses dengan mudah malalui bit-field. Dengan cara ini suatu bit atau beberapa bit dapat diakses tanpa melibatkan operator manipulasi bit (seperti & dan || ). Selain itu satu atau dua byte meri dapat dipakai untuk menyimpan sejumlah informasi.

Conto program :

//*---------------------------------------------------------*
//* Contoh c.3 : bit-filed untuk mengakses bit-bit *
//* dalam sebuah byte data *
//*---------------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
// Pendeklarasian bit-field
struct info_bit
{
unsigned bit0 : 1;
unsigned bit1 : 1;
unsigned bit2 : 1;
unsigned bit3 : 1;
unsigned bit4 : 1;
unsigned bit5 : 1;
unsigned bit6 : 1;
unsigned bit7 : 1;
};
void main()
{
clrscr();
union ubyte // Pendeklarasian union
{
unsigned char byte;
info_bit bit;
};
ubyte ascii; // Pendeklarian variabel union
int nilai;
cout << “ Masukkan ascii antara 0 s/d 255 : “;
cout << ascii.bit.bit7 << ascii.bit.bit6
cout << ascii.bit.bit5 << ascii.bit.bit4
cout << ascii.bit.bit3 << ascii.bit.bit2
<< ascii.bit.bit1 << ascii.bit.bit0 << endl;
}

Perlu diketahui, suatu variabel yang didefinisikan sebagai bit-field tidak bisa diisi secara langsung dengan suatu nilai. Oleh karena itu biasa dibentuk didalam union.

c.4. Enum

Tipe enum biasa dipakai kalau kemungkinan nilai dari suatu data telah diketahui, dan jumlah kemungkinannya tidak banyak.

Contoh program :

//*-----------------------------------------------------*
//* Contoh c.4 : tipe enum *
//*-----------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
void main()
{
clrscr();
enum nama_hari { Senin, Selasa, Rabu, Kamis, Jumat,
Sabtu, Minggu };
nama_hari hari1, hari2; // Pendefinisian enum
// Pemberian nilai enum
hari1 = Senin;
hari2 = Jumat;
int selisih = hari2 – hari1;
cout << “Selisih Hari : “ << selisih << endl;
}

Pada contoh diatas terdapat pendeklarasian tipe enum berupa nama_hari¬. Anggota tipe enum nama_hari berupa Senin, Selasa, Rabu dan seterusnya.

nma_hari hari1, hari2 merupakan pernytaan untuk mendefinisikan variabel bernama hari1 dan hari2 yang bertipe enum nama_hari.

c.5. typedef

typedef biasa dipakai untuk memberikan nama alias terhadap suatu tipe data. Sebagai contoh anda dapat memberikan nama alias dari unsigned char berupa BYTE.

Contoh program :

//*-----------------------------------------------*
//* Contoh c.5 : typedef *
//*-----------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
void main()
{
clrscr();
typedef unsigned char BYTE;
BYTE kode; // Sebagai pemendekan dari : unsigned char code;
kode = 65;
cout << kode; // Karakter ASCII 65
}

HALAMAN SELANJUTNYA:

iklan banner

Tuesday, December 24, 2019

Pengenalan Bahasa Pemrograman C++ Lengkap Part 3

Pengenalan Bahasa Pemrograman C++ Lengkap Part 3

Pengenalan Bahasa Pemrograman C++ Lengkap Part 3

Hello sobat, untuk artikel kali ini admin mau share tentang bahasa pemrograman C++ part 3 nih, soalnya yang kemarin kan sudah tuh yang part 1-2 nah skrg giliran part 3 nya hehe.

Penasaran dengan part 1&2? Tenang admin taruh linknya di bawah nih, tinggal klik dan nikmati aja hehe...


  1. Pengenalan Bahasa Pemrograman C++ Part 1

  2. Pengenalan Bahasa Pemrograman C++ Part 2



Oke sudah di baca part 1&2? Kalo sudah lanjut ke part 3, soalnya kalo belum baca part 1&2 gak nyambung nanti(spa tau kan hehe).

F U N G S I

a.1. Definisi Fungsi

Setiap fungsi yang dipanggil didalam program harus didefinisikan. Letaknya dapat dimana saja.

Contoh definisi kuadrat() :

// Prototipe funsi
long kuadrat (long 1);
-------------------------------------
// Definisi fungsi
long kuadrat(long 1)
{
return(1 * 1);
}

Pernyataan return di dalam fungsi digunakan untuk memeberikan nilai balik fungsi. Pada contoh diatas, fungsi kuadrat() memberikan nilai balik berupa nilai kuadrat dari argumen.

Contoh program :

//*------------------------------------------------------------*
//* Contoh 5.1 : Pembuatan fungsi dengan argumen *
//* bertipe long dan nilai balik berupa *
//* long *
//*------------------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <iomanip.h>
#include <conio.h>
long kuadrat(long1); // prototipe fungsi
void main()
{
clrscr();
for ( long bil = 200; bil < 2000; bil+= 200 )
cout << setw(8) << bil
<< setw(8) << kuadrat(bil) << endl;
}


// Definisi fungsi

long kuadrat(long 1)
{
return( 1 * 1 );
}


a2. Fungsi tanpa Nilai Balik

Adakalanya suatu fungsi tidak perlu memiliki nilai balik. Misalnya fungsi yang hanya dimaksudkan untuk menampilkan suatu keterangan saja.pada funsi seperti ini, tipe nilai balik fungsi yang diperlukan adalah void.]

Contoh :

void tampilkan_judul ()
{
cout << “PT. Aria perkasa Manunggal” << endl;
cout << “Jl. Kertadipura Tenggara 27R” << endl;
cout << “Kudus” << endl;
}

pada contoh funsi diatas, tidak ada pernyataan return, mengingat fungsi tidak memiliki nilai balik. Namaun penggunaan pernyataan return secara eksplisit juga diperkenenkan. Dalam hal ini digunakan berbentuk :

return

saja.

Jadi contoh diatas dapat ditulis :

void tampilkan_judul ()
{
cout << “PT. Aria perkasa Manunggal” << endl;
cout << “Jl. Kertadipura Tenggara 27R” << endl;
cout << “Kudus” << endl;
return;
}

a.3. Lingkup variabel

Lingkup variabel menentukan keberadaan suatu variabel tertentu dalam fungsi. Ada variabel yang hanya dikenal di suatu fungsi dan tidak dikenal pada fungsi lain. Namun ada juga variabel yang dapat diakses oleh semua fungsi.

Variabel Otomatis

Variabel yang didefinisikan di dalam suatu fungsi berlaku sebagai variabel lokal bagi fungsi. Artinya, variabel tersebut hanya dikenal didalam fungsi tempat variabel didefinisikan.

Contoh program :

//*---------------------------------------------------------*
//* Contoh 5.2 : Memperlihatkan efek variabel *
//* otomatis (lokal) *
//*---------------------------------------------------------*
#include < iostream.h>
#include <conio.h>
void alpha(); // Prototipe fungsi
void main()
{
int x = 22; // Variabel lokal pada main()
double y = 2.22;
clrscr();
cout << “ Pada main() : x = “ << x
<< “ y = “ << y << endl;
alpha(); // Panggil fungsi alpha
cout << “Pada main() : x = “ << x
<< “ y = “ << y << endl;
}

// Definisi fungsi alpha()

void alpha()
{
int x = 20; // Variabel lokal pada alpha()
double y = 3.14;
cout << “Pada alpha() : x = “ << x
<< “ y = “ << y << endl;
}

Tampak bahwa perubahan x dan y pada alpha() tidak mempengaruhi variabel bernama sama pada main(). Karena variabel-variabel tersebut bersiafat lokal bagi masing-masing fungsi yag mendefinisikannya. Variabel x dan y pada fungsi alpha() yang disebut sebagai variabel otomatis.

Variabel Eksternal

Variabel eksternal adalah variabel yang didefinisikan diluar fungsi manapun. Variabel ini dikenal juga sebagai variabel global, sebab variabel ini dikenal disemua fungsi.

Contoh program :

//*---------------------------------------------------------------*
//* Contoh 5.3 : Pemakaian Variabel eksternal *
//*--------------------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
int oblade = 550; // Variabel eksternal
void tambah(); // Prototipe fungsi
void main()
{
clrscr();
cout << oblade << endl;
tambah();
cout << oblade << endl;
tambah();
cout << oblade << endl;
}
// Definisi fungsi
void tambah ()
{
oblada ++ ; // Variabel eksternal dinaikkan
}

Guna memeperjelas suatu variabel didalam suatu fungsi yang menggunakannya dapat mendeklarasikan (bukan mendefinisikan, karena tidak ada pengalokasian memori) dengan menambahkan kata extern didepan tipa data.

Contoh program :

//*------------------------------------------------------------*
//* Contoh 5.4 : Pemakaian Variabel eksternal *
//* dengan tambahan kata extern *
//*------------------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
int oblade = 550; // Variabel eksternal
void tambah(); // Prototipe fungsi
void main()
{
clrscr();
cout << oblade << endl;
tambah();
cout << oblade << endl;
tambah();
cout << oblade << endl;
}
// Definisi fungsi
void tambah ()
{
extern oblade;
oblada ++ ; // Variabel eksternal dinaikkan
}

Variabel Statis

Variabel eksternal maupun otomatis dapat berkedudukan sebagai variabel statis. Suatu variabel statis mempunyai sifat :

- Jika variabel lokal berdiri sebagai variabel satatis, maka :
- Variabel tetap hanya dapat diakses pada fungsi yang mendefinisikannya
- Variabel tidak hilang saat eksekusi fungsi berakhir
- Inisialisasi oleh pemrogram akan dilakukan sekali saja selama program dijalankan.
- Jika variabel eksternal dijadikan sebagai variabel statis,variabel ini dapat diakses oleh semua file yang didefinisikan pada file yang sama dengan variabel eksternal tersebut.

Contoh program :

//*-----------------------------------------------------------*
//* Contoh 5.5 : Menunjukkan efek variabel satatis *
//*-----------------------------------------------------------*
#include<iostream.h>
#include <conio.h>
void saya_ingat(); // Prototipe fungsi
void main()
{
int mana = 50;
clrscr();
saya_ingat();
saya_ingat();
saya_ingat();
cout << “ main() : mana = “ << mana << endl;
}
// Pada fungsi berikut
// mana didefinisikan sebagai variabel statis
void saya_ingat()
{
static int mana = 77; // variabel statis
mana ++; // Naikkan sebesar 1
cout << “ Saya_ingat () : mana = “ << mana << endl;
}

Berdasarkan hasil diatas, terlihat bahwa variabel statis mana pada fungsi saya_ingat () hanya diinisialisasi (bernilai 77) sekali saja. Kemudian setiap kali saya_ingat () dipanggil nilai variabel tersebut dinaikkan sebesar 1.

a.4. Operator Resolusi Lingkup
Pada C++ terdapat operator dua buah tanda titik-dua ( :: ). Operator ini disebut operator resolusi lingkup (scope resolution). Kegunaanya untuk mengakses variabel yang didefinisikan diluar suatu fungsi.

Contoh program :

//*---------------------------------------------------------*
//* Contoh 5.6 : Pemakaian operator resolusi *
//* lingkup ( :: ) *
//*---------------------------------------------------------*
#include < iostream.h>
#include <conio.h>
int x = 50; // Variabel eksternal
void main()
{
double x; // Definisi variabel lokal
clrscr();
x = 5.678901234; // Variabel lokal yang diberi nilai
cout << x << “ “ << ::x << endl;
::x = 77; // Variabel eksternal yang diberi nilai
cout << x << “ “ << ::x << endl;
}


Program diatas mengungkapkan bahwa sekalipun didalam suatu fungsi terdapat variabel yang namanya sama dengan nama variabel eksternal, kedua variabel tersebut tetap bisa diakses.

a.5. Nilai Bawaan Untuk Nilai Fungsi

Salah satu keistimewaan C++ adalah adanya kemampuan untuk menyetel nilai bawaan (default) argumen fungsi. Argumen-argumen yang mempunyai nilai bawaan nantinya dapat tidak disertakan didalam pemanggilan fungsi dan dengan sendirinya C++ akan menggunakan nilai bawaan dari argumen yang tidak disertakan.

Contoh program :

//*--------------------------------------------------------------*
//* Contoh 5.7 : Menggambarkan nilai bawaan dalam *
//* argumen fungsi *
//*--------------------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
void tulis_cplus(int jum); // Prototipe fungsi
void main()
{
clrscr();
tulis_cplus(1); // Untuk menuliskan sebuah tulisan C++
}
void tulis_cplus(int jum);
{
for (int i = 0; i < jum; i ++)
cout << “ C++ “ << endl;
cout << “ Seleseai “ << endl;
}

Contoh program :

//*------------------------------------------------------*
//* Contoh 5.8 : Menggambarkan nilai bawaan *
//* Dalam argumen fungsi *
//*----- ---------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
void tulis_cplus(int jum = 1); // Prototipe fungsi
// Dan menyetel nilai bawaan fungsi
void main()
{
clrscr();
tulis_cplus(); // Argumen tidak perlu disebutkan
}
void tulis_cplus(int jum);
{
for (int i = 0; i < jum; i ++)
cout << “ C++ “ << endl;
cout << “ Seleseai “ << endl;
}

Pada contoh program a.7 dan a.8 mempunyai kesamaan hanya saja pada contoh program a.8 dalam prototipe fungsi nilai bawaannya dikut sertakan sehingga pada saat argumen pemanggilan fungsi tidak perlu di tuliskan lagi.

a.7. Referensi

Referensi digunakan untuk memberikan nama alias dari variabel. Bentuk pendeklarasiannya :

int&ref=nama_variable;

Tanda & mengawali nama referensi.
Setelah pendeklarasian seperti diatas, ref menjadi nama alias dari nama_variabel. Penggubahan nilai terhadap nama_variabel dapat dilakukan melalui nama_variabel itu sendiri atau melalui referensi ref, sebagaimana dapat dilihat pada contoh dibawah ini.

Contoh program :

//*-----------------------------------------------------*
//* Contoh 5.9 : contoh referensi *
//*-----------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
void main()
{
int i ;
int &r = 1; // Deklarasi referensi
clrscr();
i =10;
cout << “i = “ << i << endl;
cout << “ r = “ << r << endl;
r = 55;
cout << “i = “ << i << endl;
cout << “ r = “ << r << endl;
}

Tampak bahwa pengubahan nilai terhadap i maupun r memberikan efek sama.
Operator juga bekerja pada suatu variabel maupun referensinya dengan efek yang sama. Sebagai contoh :

//*-----------------------------------------------------*
//* Contoh 5.10 : Operasi penaikan isi variabel*
//* melalui referensi *
//*-----------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
void main()
{
int i = 55;
int &r = i; // Referensi
clrscr();
cout << “i = “ << i << “ r = “ << r <<endl;
i ++ ;
cout << “ i = ” << i <<“ r = “ << r << endl;
r ++ ;
cout << “i = “ << i << “ r = “ << r << endl;
}

Operator ++ pada i maupun r akan mengubah nilai keduanya, karena i dan r menyiratkan memori yang sama.

a.8. Inline Function

Inline function dengan cukup menyisipkan kata-kata inline didepan tipe nilai balik fungsi dalam pendefinisian fungsi. Contoh :

inline jumlah (int x, int y)
{
return(x + y);
}

inline function disarankan dipakai pada fungsi yang sering dipanggil dan ukurannya kecil (terdiri satu atau dua pernyataan), terutama jika dilibatkan pada pernyataan pengulangan proses (while, for dan do-while). Misalnya pada bentuk seperti berikut :

for (int i = 1; i < 100; i++)
cout << i << “.” << jumlah (i, 2 * i) << endl;
jika fungsi jumlah () tidak ditulis sebagai inline function, proses tersebut akan menjadi relatif lambat.

Contoh program :
//*---------------------------------------------------------*
//* Contoh 5.11 : Pembuatan fungsi inline *
//*---------------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
// Definisi fungsi sebagai inline
inline int jumlah(int x, int y)
{
return(x + y );
}
void main()
{
clrscr();
for (int i = 1; i < 100; i ++ )
cout << i << “ . “ << jumlah(i, 2 * i) << endl;
}

a.9. Function Overloading

Function Overloading atau Overloading terhadap fungsi memungkinkan sebuah fungsi dapat menerima bermacam-macam tipe dan memberikan nilai balik yang bervariasi pula.

Contoh program :

//*-----------------------------------------------*
//* Contoh 5.12 : Contoh overloading *
//* terhadap fungsi *
//*-----------------------------------------------*

#include <iostream.h>
#include <conio.h>
// Prototipe fungsi
int kuadrat (int i);
long kuadrat(long l);
double kuadrat(double d);
void main()
{
cout << kuadrat(2) << endl;
cout << kuadrat(66666) << endl;
cout << kuadrat(1.2) << endl;
}
// Definisi fungsi
int kuadrat (int i)
{
return(i * i);
}
long kuadrat (long l)
{
return(l * l);
}
double kuadrat (double d)
{
return(d * d);
}

Program 5.12 menunjukkan pemanggilan fungsi kuadrat() dengan berbagai bentuk tipe data.

a.10. Rekursi

Fungsi dalam C++ dapat dipakai secara rekursi, artinya suatu fungsi dapat memanggil fungsi yang merupakan dirinya sendiri. Penerapan rekursi diantaranya untuk menghitung nilai :

Xn

Dengan n merupakan bilangan bulat positif. Solusi dari persoalan ini berupa :
Jika n = 1 maka Xn = X
Selain itu : Xn = X * Xn – 1

Contoh program :

//*------------------------------------------------*
//* Contoh 5.13 : Opreasi pangkat secara *
//* rekursi *
//*------------------------------------------------*
# include <iostream.h>
#include <conio.h>
long int pangkat ( int x, int n);
void main()
{
int x, y;
clrscr();
cout << “ Menghitung x ^ y “<< endl;
cout << “ x = “ ;
cin >> x ;
cout << “ y = “ ;
cin >> y ;
cout << x << “ ^ “ << y << endl;
<< pangkat(x, y) << endl;
}
long int pangkat(int x, int n)
{
if (n = = 1 )
return(x);
else
return(x * pangkat(x, n – 1));
}

MENGENAL ARRAY
b.1. Array Dimensi Satu

Gambaran sebuah array ditunjukkan pada Contoh Program b.1. Program ini meminta pemakai untuk memasukkan 5 buah data temperatur dari keyboard. Kelima data tersebut disimpan pada array bernam suhu. Selanjutnya data yang ada pada array tersebut ditampilkan ke layar.

Contoh program :

//*------------------------------------------------*
//* Contoh 6.1 : program menggunakan *
//* array *
//*------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
void main()
{
float suhu[5]; // Array dengan elemen 5 bertipe float
clrscr();
// Membaca data dari keyboard dan meletakkan array
cout << “Masukkan 5 buah data suhu” << endl;
for (int i = 0; i < 5; i ++)
{
cout << i + 1 << “ . “;
cin >> suhu[i];
}
// Menampilkan isi array ke layar
cout << “Data suhu yang anda masukkan : “ << endl;
for ( i = 0; i < 5; i ++ )
cout << suhu[i] << endl;
}

Tampak diatas terdapat pernyataan :

- float suhu[5]; menyatakan array suhu dapat menyimpan 5 (lima) buah data bertipe float.
- suhu[i] menyatakan elemen suhu dengan subscript sama dengan i.
- cin >> suhu[i]; : membaca data dari keyboard dan meletakkan ke elemen nomor i pada array suhu.
- cout << suhu[i]; : akan menampilkan elemen bernomor i pada array suhu.

b.2. Array Berdimensi Dua
Array ini dapat digunakan untuk berbagai keperluan. Sebagai gambaran, data kelulusan dari jurusan Teknik Tnformatika, Manajemen Informatika dan Teknik Komputer pada sekolah tinggi Komputer dari tahun 1992 hingga 1995 dapat dinyatakan dengan array berdimensi dua.
Sebelum membahas cara pendefinisian array berdimensi dua, perhatikan tabel berikut :


Jurusan 1992 1993 1994 1995
1. Teknik Informatika 35 45 80 120
2. Manajemen Informatika 100 110 70 101
3. Teknik Komputer 10 15 20 17

Bentuk seperti tabel diatas dapat dituangkan kedalam array berdimensi dua. Pendefinisiannya :

int data_lulus[3][4];

pada pendefiniasian diatas :

3 menyatakan jumlah baris (mewakili jurusan)
4 menyatakan jumlah kolom (mewakili tahun kelulusan)
array berdimensi dua dapat diakses dengan bentuk :


Contoh program :

//*-----------------------------------------------------*
//* Contoh 6.2 : Pemakaian array berdimensi *
//* dua *
//*-----------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
void main()
{
int data_lulus[3][4]; // Array berdimensi dua
int tahun, jurusan;
clrscr();
// Memberikan data ke elemen array data_lulus
data_lulus[0][0] = 35; // data TI – 1992
data_lulus[0][1] = 45; // data TI - 1993
data_lulus[0][2] = 90; // data TI - 1994
data_lulus[0][3] = 120; // data TI - 1995
data_lulus[1][0] = 100; // data MI – 1992
data_lulus[1][1] = 110; // data MI - 1993
data_lulus[1][2] = 70; // data MI – 1994
data_lulus[1][3] = 101; // data MI - 1995
data_lulus[2][0] = 10; // data TK – 1992
data_lulus[2][1] = 15; // data TK- 1993
data_lulus[2][2] = 20; // data TK - 1994
data_lulus[2][3] = 17; // data TK – 1995
// Proses untuk memperoleh informasi kelulusan
while (1)
{
cout << “Jurusan ( 0 = TI, 1 = MI, 2 = TK ) : “ ;
cin >> jurusan;
if ((jurusan = = 0 ) || (jurusan = = 1) || (jurusan = = 3))
break; // Keluar dari while
}
while (1)
{
cout << “Tahun ( 1992 – 1995) : “ ;
cin >> tahun;
if (( tahun >= 1992 ) && ( tahun <= 1995 )
{
tahun - = 1992; // Konversi ke 0, 1, 2 atau 3
break; // Keluar dari while
}
}
cout << “Jumlah yang lulus = “
<< data_lulus[jurusan][tahun] << endl;
}

Mula-mula program mengisi data ke array data_lulus. Kemudian program meminta data jurusan dan tahun dari keyboard. Kedua data masukkan dipastikan tidak akan berada diluar jangkauan kedua subscript-nya.

b.3. Array Berdimensi Tiga
Bentuk umum pendefinisian array berdimensi tiga :

Sebagai contoh :

int huruf[2][8][8] ;

merupakan pendefinisian array data_huruf sebagai array berdimensi tiga.


HALAMAN SELANJUTNYA:

iklan banner

Thursday, December 19, 2019

Pengenalan Bahasa Pemrograman C++ Lengkap Part 2

Pengenalan Bahasa Pemrograman C++ Lengkap Part 2

Pengenalan Bahasa Pemrograman C++ Lengkap Part 2

Pada postingan kali ini admin akan melanjutkan pembahasan tentang bahasa pemrograman c++ yang kemarin admin jelaskan pada postingan sebelumnya silahkan cek postingan part 1 klik disini. Nah di postingan yang ini kita akan membahas kelanjutan dari pengenalan bahasa pemrograman c++, untuk kegunaan bahasa pemrograman c++ dan cara menggunakannya sudah dijelaskan di part 1.

Oke lanjut aja ke pembahasan nya seputar bahasa pemrograman c++.


OPERASI DASAR INPUT DAN OUTPUT

a. Cout
Dengan cout pemrogram dapat meletakkan suatu informasi ke standart output (normalnya berupa layar). Sebagai contoh, pernyatan berikut akan menampilkan tulisan “Pilihan Anda salah” dikuti dengan bunyi bel (speker) :
cout << “Pilihan Anda salah !\a\n”;
Untuk lebih jelasnya dapat memeperhatikan program dibawah ini :

Contoh program :
//*------------------------------------------------------*
//* Contoh 3.1 : Memperkenalkan cout dan *
//* membunyikan bel dengan *
//* karakter \a *
//*------------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
void main()
{
cout << “Pilihan Anda Salah ! \a”;
}

b. Manipulator
Manipulator umumnya digunakan untuk mengatur tampilan data. Misalnya untuk mengatur agar suatu nilai ditampilkan dengan lebar 10 karakter dan diatur rat kanan terhadap lebar tersebut.
Manipulator endl
Manipulator endl digunakan untuk menyisipkan karakter newline. Dengan kata lain manipulato ini identik dengan ‘\n’.
Contoh program berikut menunjukkan penggunan endl.

Contoh program :
//*-------------------------------------------------------------*
//* Contoh 3.2 : Menampilkan 3 jumlah barang dan *
//* menggunakan manipulator endl *
//*-------------------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
void main()
{
int jumbar1 = 150;
jumbar2 = 23;
jumbar3 = 1401;
clrscr(); // Hapus layar
cout << “Barang 1 = “ << jumbar1 << endl;
cout << “Barang2 = “ << jumbar2 << endl;
cout << “Barang3 = “ << jumbar3 << endl;
}


b.1 Manipulator setw()
Manipulator setw() bermanfaat untuk mangatur lebar dari suatu tampilan data. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat dalam program berikut :

Contoh program :
//*-------------------------------------------------------------*
//* Contoh 3.3 : Manampilkan 3 buah barang dengan *
//* menggunakan manipulator setw() *
//*-------------------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <iomaip.h> // Untuk manipulator setw()
#include <conio.h>
void main()
{
int jumbar1 = 150;
jumbar2 = 23;
jumbar3 = 1401;

clrscr(); // Hapus layar
cout << “Barang 1 = “ << setw(4) << jumbar1 << endl;
cout << “Barang2 = “ << setw(4) << jumbar2 << endl;
cout << “Barang3 = “ << setw(4) << jumbar3 << endl;
}

Dengan menggunakan setw(), terlihat hasil eksekusi adalah rata kanan. Ini dapat di bedakan dengan hasil eksekusi pada contoh 3.2 yang rata kiri.
Manipulator setfill()
Manipulator setfill() berguna untuk mengatur karakter yang dipakai memenuhi bagian field yang ditentukan setw(), yang tidak dipakai untuk menampilkan data.
Untuk lebih jelas dapat melihat program berikut :

Contoh program :
//*-------------------------------------------------*
//* Contoh 3.4 : Pemakaian setfill() *
//*-------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <iomanip.h>
#include <conio.h>
void main()
{
float harga = 123.45

clrscr();
cout << “ setw(8) << harga << endl;
cout << setfill(‘*’) ; // Karakter pemenuh  *
cout << setw(8) << harga << endl;
}

Pada program diatas 123.45 ditampilkan dengan lebar 8 karakter dan didahului oleh 2 karakter spasi. Apabila terdapat pernyataan setfill(‘*’) maka 2 karakter spasi diisi oleh karakter ‘ * ‘ .

b.2 Pemakaian setiosflag()
Manipulator setiosflag() merupakan manipulator yang dapat dipakai untuk mengontrol sejumlah tanda format yang tercantum dalam tebel berikut :

Tanda Format Keterangan :

  1. ios::left Menyetel rata kiri terhadap lebar feeld yang diatur melalui setw().
  2. ios::rigth Menyetel rata kanan terhadap lebar feeld yang diatur melalui setw().
  3. ios::scientific Menformat keluaran dalam notasi eksponensial.
  4. ios::fixed Menformat keluaran dalam bentuk notasi desimal.
  5. ios::dec Menformat keluaran dalam basis 10 (desimal).
  6. ios::oct Memformat keluaran basisi 8 (oktal). 
  7. ios::hex Memformat huruf dalam basis 16 (heksadesimal).
  8. ios::uppercase Memformat huruf pada notasi heksadesimal dalam bentuk huruf kapital.
  9. ios::showbase Manmpilkan awalan 0x untuk bilanagan heksadesimal atau 0 (nol) untuk bilangan oktal.
  10. ios::showpoint Menampilkan titik desimal pada bilangan pecahan yang tidak memiliki bagian pecahan.
  11. ios::showpos Untuk menampilkan tanda + pada bilangan positif.

b.3 Manipulator setprecision()
Apabila anda bekerja dalam bilangan pecahan, Anda juga mengatur jumah digit pecahan yang ingin ditampilkan. Hal ini dapat dilakukan dengan menggunakan manipulator setprecision(). Bentuknya :
setprecision(n)
dengan n menyatakan jumlah digit pecahan yang diinginkan.

Sebagai contoh :
cout << setprecision(2) << 123.56789 << endl;
akan menapilkan :
123.57
bagian pecahan terdiri atas dua digit sesuai dengan argumen pada setprecision().

Contoh Program :
//*-------------------------------------------------------*
//* Contoh 3.5 : Menunjukkan efek manipulator *
//* setprecisoin() *
//*-----------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
#include <iomanip.h>
void main()
{
float nilai = 123.45;
clrscr();
cout << setiosflags(ios::fixed);
cout << setprecision(0) << nilai << endl;
cout << setprecision(1) << nilai << endl;
cout << setprecision(2) << nilai << endl;
cout << setprecision(3) << nilai << endl;
cout << setprecision(4) << nilai << endl;
cout << setprecision(5) << nilai << endl;
cout << setprecision(6) << nilai << endl;
cout << setprecision(7) << nilai << endl;
}

Contoh berikut menunjukkan hasil bila setw() dipakai tetapi ios::fixed tidak diikut sertakan.
//*---------------------------------------------------------*
//* Contoh 3.6 : Menunjukkan efek setprecision() *
//* tanpa tanda format ios::fixed *
//*---------------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
#include <iomanip.h>
void main()
{
float nilai = 123.45;
clrscr(); // Hapus layar
cout << setprecision(0) << nilai << endl;
cout << setprecision(1) << nilai << endl;
cout << setprecision(2) << nilai << endl;
cout << setprecision(3) << nilai << endl;
cout << setprecision(4) << nilai << endl;
cout << setprecision(5) << nilai << endl;
cout << setprecision(6) << nilai << endl;
cout << setprecision(7) << nilai << endl;
}

c. cin
Obyek cin bermanfaat untuk untuk membaca data dari standart input (normalnya adalah keyboard).
cin dengan sebuah variabel
Bentuk pernyataan cin untuk membaca data dari keyboard dan meletakkan ke sebuah variabel variabel bernama var :

Contoh program yang menunjukkan penmakaian cin untuk membaca data bertipe int dan float.

//*------------------------------------------------------*
//* Contoh 3.7 : Membaca data bertipe int dan *
//* float dari keyboard *
//*------------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
void main ()
{
int bil_x ; // Definisi bilangan bulat
float bil_y ; // Definisi bilangan pecahan
cout << “Masukkan sebuah bilangan bulat = “ ;
cin >> bil_x ;
cout << “Masukkan sebuah bilangan pecahan = “ ;
cin >> bil_y;

cout << “ Bilangan Bulat = “ << bil_x << endl;
cout << “ Bilangan Pecahan = “ << bil_y << endl;
}

Tampak bahwa bentuk perintah untuk membaca data bertipe int ataupun float sama saja. Hal ini berlaku untuk semua jenis data dasar ( char, int, long, float ataupun double).

Salah satu manfaat dari adanya fasilitas pemasukkan dari keyboard adalah memungkinkan untuk membuat program yang membaca data yang berubah-ubah.
cin dengan lebih dari satu variabel
Bentuk cin dapat juga sebagai berikut :
cin >> bil_x >> bil_y ;

Pada contoh ini kedua bilangan dapat bilangan dapat dimasukkan dari keyboard dengan pemisah berupa spasi, tab atau enter.

Contoh program :

//*-----------------------------------------------------------*
//* Contoh 3.8 : Untuk membaca data dengan lebih *
//* dari satu variabel *
//*-----------------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
void main ()
{
int bil_x ; // Definisi bilangan bulat
float bil_y ; // Definisi bilangan pecahan
cout << “Masukkan sebuah bilangan bulat dan “ << endl;
cout << “Masukkan sebuah bilangan pecahan “ << endl ;
cin >> bil_x >> bil_y;

cout << “ Bilangan Bulat = “ << bil_x << endl;
cout << “ Bilangan Pecahan = “ << bil_y << endl;
}

cin untuk membaca karakter
cin juga dapat dipakai untuk membaca sebuah karakter. Sebagai contoh :

//*------------------------------------------------------------*
//* Contoh 3.9 : Membaca karakter dengan cin *
//*------------------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <iomanip.h>
#include <conio.h>
void main ()
{
char karakter;
clrscr();
cout << “Masukkan sebuah karakter “;
cin >> karakter;
cout << “Anda mengetik “ << karakter << endl;
cout << “Masukkan sebuah karakter “;
cin >> karakter;
cout << “Anda mengetik “ << karakter << endl;
}


Tampak pada contoh program diatas, untuk setiap karakter yang dimasukkan harus diakhiri dengan enter ( ). Penekanan enter pada pemasukkan sebuah karakter terkadang tidak dikehendaki oleh pemakai.

 Jika demikian, anda dapat menggunakan fungsi getch() ataupun getche().
3.4. Fungsi getc() dan getche()
Fungsi getc() dan getche() berguna untuk membaca sebuah karakter tanpa perlu menekan enter. Selain itu, fungsi ini juga dapat dipakai untuk membaca tombol seperti spasi, tab ataupun enter.
Bentuk pemakaiannya :



Perbedaan kedua fungsi ini adalah :
- getch() : tidak menampilkan karakter dari tombol yang ditekan
- getche() : menamilkan karakter dari tombol yang ditekan


Contoh program :
//*-------------------------------------------------------------*
//* Contoh 3.10 : Membaca karakter dengan getch() *
//*-------------------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <iomanip.h>
#include <conio.h>
void main()
{
char karakter;
clrscr();
cout << “Masukkan sebuah karakter “;
karakter = getch();
cout << “Anda mengetik “ << karakter << endl;
cout << “Masukkan sebuah karakter “;
karakter = getch();
cout << ”Anda mengetik “ << karakter << endl;
}

Sebuah getch() bisa pula dimanfaatkan untuk menunggu sembarang tombol ditekan. Pada keadaan seperti ini tidak perlu diletakkan ke variabel.

Contoh program :

//*--------------------------------------------------------------*
//* Contoh 3.11 : getch() untuk memebaca sembarang *
//* tombol *
//*--------------------------------------------------------------*
#include <iostream.h >
#include <conio.h>
void main()
{
cout << “Tekanlah sembarang tombol” << endl;
cout << “Untuk mengakhiri program ini “ ;
getch();
}


PERNYATAAN DASAR

d. Pernyataan if
Pernyataan if dapat dipakai untuk mengambil keputusan berdasarkan suatu kondisi. Bentuk pernyataan ada dua macam :

- if
- if else

Pernyataan if sederhana
Pernyataan if paling sederhana berbentuk :

 if (kondisi)
       pernyataan;

- Kondisi digunakan untuk menentukan pengambilan keputusan
- Pernyataan dapat berupa sebuah pernyataan-pernyataan majemuk.

Penerapan if misalnya untuk menentukan seseorang boleh atau tidak menonton pertunjukkan bioskop. Kondisi yang digunakan seseorang boleh menonton kalau sudah berusia 17 tahun.

Contoh program :

//*-----------------------------------------------------------*
//* Contoh 4.1 : Penggunaan if dalam pengambilan *
//* keputusan *
//*-----------------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
void main()
{
int usia;
clrscr(); // Hapus layar
cout << “Berapa usia anda ? “;
cin >> usia;
if (usia < 17)
cout << “ Anda tidak diperkenankan menonton” << endl;
}

Apabila program dieksekuisi lagi untuk memasukkan usia diatas 17 maka :
Tampak diatas bila dimasukkan usia diatas 17 maka pesan tidak akan ditampilkan. Untuk mengatasi hal ini dapat dilakukan dengan menggunakan pernyataan kondisi if else.

Pernyataan if else
Pernytaan if else mempunyai bentuk sebagai berikut :

if(kondisi)
    pernyataan 1;
else
    pernyataan 2;

Untuk if else kita dapat menggunakan contoh 4.1 untuk melihat perbedaan dengan if sederhana.

Contoh program :

//*-----------------------------------------------------------*
//* Contoh 4.2 : Penggunaan if else dalam *
//* pengambilan keputusan *
//*-----------------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
void main()
{
int usia;
clrscr(); // Hapus layar
cout << “Berapa usia anda ? “;
cin >> usia;
if (usia < 17)
cout << “ Anda tidak diperkenankan menonton” << endl;
else
cout << “ Selamat menonton” << endl;
}

Apabila kita memasukkan umur lebih dari 17 maka hasil eksekusi yang didapat adalah :


Pernyataan if dalam if
Pernyataan if yang terletak dalam if sering disebut nested if atau if bersarang. Salah satu bentuknya adalah :



Bentuk pernyatan if seperti ini bermanfaat untuk menyeleksi sejumlah kemungkinan tindakan. Penyeleksian dilakukan secara bertingkat.

Contoh program :

//*------------------------------------------------------*
//* Contoh 4.3 : Pemakaian if bertingkat untuk *
//* menentukan nama hari *
//*------------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
void main ()
{
int kode_hari;
clrscr(); // Hapus layar
cout << “Menentukan hari “ << endl;
cout << “1 = Senin 3 = Rabu 5 = Jum’at 7 = Minggu “<< endl;
cout << “2 = Selasa 4 = Kamis 6 = Sabtu “ << endl;
cout << “Kode hari [1..7] : “ ;
cin >> kode_hari;
// Proses seleksi;
if (kode_hari = = 1)
cout << “Senin” << endl;
if (kode_hari = = 2)
cout << “Selasa” << endl;
if (kode_hari = = 3)
cout << “Rabu” << endl;
if (kode_hari = = 4)
cout << “Kamis” << endl;
if (kode_hari = = 5)
cout << “Jum’at” << endl;
if (kode_hari = = 6)
cout << “Sabtu” << endl;
if (kode_hari = = 7)
cout << “Minggu” << endl;
else
cout << “Kode hari salah” << endl;
}


Program diatas pertama-tama meminta kode hari dimasukkan dari keyboard. Kemudian if dan else secara bertingkat akan menyeleksi nilai tersebut dan memeberikan nama hari. Bila anda memasukkan kode hari yang salah maka :



e. Pernyataan switch
switch adalah pernyataan yang digunakan untuk menjalankan salah satu pernyataan dari beberapa kemungkinan pernyataan, berdasarkan nilai dari sebuah ungkapan dan nilai penyeleksi.
Kaidah umum pernyataan switch :


Pada pernyataan switch, ungkapan dapat berupa ungkapan, konstanta ataupun variabel. Adapun ungkapan1, ungkapan2 dan seterusnya dapat berupa sembarang konstanta bertipe int atau char.

Contoh program :

//*--------------------------------------------------------------*
//* Contoh 4.4 : Pemakaian switch untuk menentukan *
//* nama hari *
//*--------------------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
void main()
{
int kode_hari;
clrscr(); // Hapus layar
cout << “Menentukan Hari”” << endl;
cout << “1 = Senin 3 = Rabu 5 = Jum’at 7 = Minggu “<< endl;
cout << “2 = Selasa 4 = Kamis 6 = Sabtu “ << endl;
cout << “Kode hari [1..7] : “ ;
cin >> kode_hari;
// Proses seleksi dengan switch
switch (kode_hari)
{
case 1:
cout << “Senin” << endl;
break;
case 2 :
cout << “Selasa” << endl;
break;
case 3 :
cout << “Rabu” << endl;
break;
case 4 :
cout << “Kamis” << endl;
break;
case 5 :
cout << “Jum’at” << endl;
break;
case 6 :
cout << “Sabtu” << endl;
break;
case 7 :
cout << “Minggu” << endl;
break;
default :
cout << “Kode hari salah” << endl;
break;
} // akhir switch
}

Kehadiran break pada setiap case sangat penting. Sebab break akan menyebabkan keluar dari switch.

f. Pernyataan while
Pernyataan while merupakan salah satu pernyataan yang berguna untuk memproses suatu pernyataan atau beberapa pernyataan beberapa kali. Bentuk pernyataan while :

while(ungkapan);
          pernyataan;

Pernyataan bisa berupa pernyataan majemuk, sehingga bentuknya bisa seperti :

while(ungkapan);
{
       pernyataan 1;
       pernyataan 2;
       ...............
       pernyataan N;
}

Bagian pernyataan yang mengikuti while akan dieksekusi selama ungkapan pada while bernilai benar (tidak sama dengan nol). Pengujian terhadap ungkapan while dilakukan sebelum bagian pernyataan.

Contoh program :

//*----------------------------------------------------*
//* Contoh 4.5 : pemakaian while untuk *
//* menampilkan tulisan C++ *
//* sebanyak 10 kali *
//*---------------------------------------------------- *
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
void main()
{
int i; // Sebagai variabel pencacah yang menyatakan
// jumlah tulisan C++ yang harus ditampilkan
clrscr(); // Hapus layar
i = 0; // Mula-mula diisi sama dengan nol

while ( i < 10 )
{
cout << “ C++ ” << endl;
i ++ ; // Menaikkan pencacah sebesar 1
}
}

Pada program diatas, variabel i bertindak sebagai pencacah yang gunanya untuk mengingat jumlah tulisa C++ yang telah ditampilkan. Itulah sebabnya mula-mula didisi dengan nol. Kemudian untuk setiap putaran, isi variabel ini dinaikkan. Oleh karena variabel i dijadikan sebagai kondisi pada while, suatu ketika ketika kondisi i<10 akan bernilai salah, maka while berakhir.


g. Pernyataan do-while
Format :

do
{
     pernyataan 1;
     pernyataan 2;
     .............
     pernyataan N;
}while(ungkapan)


Bagian pernyataan1 hingga pernyataanN dijalankan secara berulang sampai ungkapan bernilai salah (sama dengan nol). Namn berbeda dengan while, pengujian ungkapan dilakukan dibelakang (setelah bagian peryataan).

Contoh program :

//*-----------------------------------------------------*
//* Contoh 4.6 : pemakaian do-while untuk *
//* menampilkan tulisan C++ *
//* sebanyak 10 kali *
//*---------------------------------------------------- *
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
void main()
{
int i; // Sebagai variabel pencacah yang menyatakan
// jumlah tulisan C++ yang harus ditampilkan
clrscr(); // Hapus layar
i = 0; // Mula-mula diisi sama dengan nol
do
{
cout << “ C++ ” << endl;
i ++ ; // Menaikkan pencacah sebesar 1
} while ( i < 10 );
}

h. Pernyataan for
Pernyataan for berguna untuk menggulang pengeksekusian terhadap satu atau sejumlah pernyataan. Bentuk format :

for(ungkapan1; ungkapan2; ungkapan 3)
      pernyataan;

Contoh program :
//*-------------------------------------------------------*
//* Contoh 4.7 : Menampilkan bilangan genap *
//* yang nilainya kurang atau sama *
//* dengan n dan ditampilkan dari *
//* terbesar sampai nol *
//*-----------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
void main()
{
int n;
clrscr();
cout << “Menampilkan bilangan genap yang nilainya “<< endl;
cout <<” kurang atau sama dengan n “ << endl;
cout << “Masukkan nilai n = “ ;
cin >> n;
// Jika n ganjil, maka dikurangi 1
if ( n % 2)
n --;
// tampilkan deret bilangan genap dari besar ke kecil
for ( ; n >= 0; n -= 2 )
cout << n << ‘ ‘;
}

Pada program diatas terdapat :
n --; ungkapan kosong
for ( ; n >= 0; n -= 2 )
sama artinya dengan :
for (n -- ; n >= 0 ; n - = 2 )
for bersarang ( Nested for )
Pada aplikasi tertentu, terkadang kita menggunakan pernyataan for yang juga berada dalam pernyataan for.

Contoh program :

//*--------------------------------------------------------------*
//* Contoh 4.7 : Memebentuk segitiga yang berisi *
//* karakter ‘ * ‘ dengan menggunakan *
//* for didalam for *
//*--------------------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
void main()
{
int tinggi, // Menyatakan tinggi segi tiga
baris, // Pencacah untuk baris
kolom; // Pencacah untuk kolom
clrscr();
cout << “ Tinggi segitiga = “ ;
cin >> tinggi;
cout << endl; //Membuat baris kosong
for (baris = 1; kolom <= baris; kolom ++ )
{
for (klom = 1; kolom <= baris ; klom ++ )
cout << ‘ * ‘ ;
cout << endl ; // Pindah baris
}
}

i. Pernyataan Continue
Kegunaan dari continue dipakai untuk mengarahkan eksekusi ke putaran atau iterasi berikutnya pada pernyataan pengulangan. Efek dari dari perintah ini pada for, while dan do-while :

- Pada for :
Ungkapan ke tiga pada for (ungkapan terkanan yang terletak didalam ( ) pada for ) akan dijalankan dan kemudian ungkapan ke dua diuji lagi.
- Pada while dan do-while :
Pengujian terhadap ungkapan pada while dilakkan kembali.

Contoh menunjukan efek continue pada for :

//*-------------------------------------------------------*
//* Contoh 4.8 : Melihat efek continue pada for *
//*-------------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
void main()
{
int bil;
clrscr();
for ( bil = 0; bil < 10; bil++)
{
cout << bil << ‘ ‘ ;
continue;
cout << “Perhatikan apakah saya muncul” << endl;
}
}

Pernyataan : cout << “Perhatikan apakah saya muncul “ << endl;
Tidak pernah tersentuh (hal ini akan dilaporkan sewaktu pengompilasian program), sebab continue menyebabkab bil++ diproses dan bil < 10 diuji kembali.

Contoh program penggunaan continue pada while :

//*----------------------------------------------------*
//* Contoh 4.9 : Pengunaan continue pada *
//* while *
//*----------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
void main()
{
int pencacah; // Manyatakan banyaknya nilai
float nilai; // Menyatakan nilai yang dimasukkan
float total; // Menyatakan total dari nilai

clrscr();
cout << “Menghitung nilai rata-rata “ <<endl;
cout << “Akhiri dengan memasukkan nilai negatif “ << endl ;
pencacah = 0; // Mula-mula diisi dengan nol
total = 0;
while ( 1 ) // Ungkapan selalu benar
{
cout << “Nilai ke- “ << pencacah + 1 << “ = “;
cin >> nilai ; // Baca nilai
if (nilai > 100)
{
cout << “ Nilai diatas diabaikan” << endl;
continue; // Ulangi keawal while
}

if ( nilai < 0 )
break; // keluar dar while
pencacah ++; // Naikkan pencacah sebesar 1
total += nilai ; // Tambahkan nilai ke total
}
cout << “Jumlah nilai = “ << pencacah << endl;
cout << “ Nilai rata-rata = “ << total / pencacah << endl;
}


j. Menghentikan Program dengan exit()
Suatu eksekusi program dapat dihentikan melalui pemanggilan funsi exit(). Hal ini dapat dilakukan jika dalam sebuah program ada suatu eksekusi kondisi yang tidak dikehendaki.

Bentuk pemakaian exit() :

exit(nilai_keluar);

nilai_keluar dapat disi dengan dengan 0 sampai dengan 255. Umumnya jika program dapat melakukan tugasnya dengan bauk maka nilain keluarnya adalah 0. nilai keluar tidak sama dengan nol untuk menyatakan suatu kesalahan.

Contoh program :

//*------------------------------------------------------*
//* Contoh 4.10 : Penggunaan exit() *
//*------------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
#include <ctype.h> // Untuk toupper()
#include <stdlib.h> // Untuk exit()
void main()
{
char jawab;
cout << “ Y = ya, T = Tidak. Pilihan ( Y/T ) : “ ;
for ( ; ; )
{
// Baca tombol dan ubah ke hurf kapital
jawab = toupper(getch());
if ((jawab = = ‘Y’) || (jawab = = ‘T’))
{
cout << jawab << endl;
if ( jawab = = ‘Y’)
exit(1);
else
exit(0);
}
}
}

HALAMAN SELANJUTNYA:

KLIK NOMOR DI BAWAH INI

Tuesday, December 17, 2019

Pengenalan Bahasa Pemrograman C++ Lengkap

Pengenalan Bahasa Pemrograman C++ Lengkap

Pengenalan Bahasa Pemrograman C++ Lengkap

Pengenalan C++

Berbicara tentang C++ tak lepas dari C, sebagai bahasa pendahulunya. bahasa pemrograman c++ adalah adalah bahasa pemrograman yang dapat dikatakan berada antara bahasa beraras rendah (bahasa yang berorientasi pada mesin) dan bahasa beraras tinggi (bahasa yang berorientasi pada manusia). Seperti diketahui bahasa tingkat tinggi mempunyai kompatibilitas yang tinggi antar platform.
Tujuan utama pembuatan C++ adalah untuk meningkatkan produktivitas perogram dalam membuat aplikasi. C++ dapat mengurangi kekompleksitasan, terutam pada program yang besar yang terdiri dari 10.000 baris atau lebih.

Pengenalan Program C++

Program C++ dapat ditulis menggunakan sembarang editor teks, seperti EDIT (milik DOS), WordStar, SideKick, ataupun menggunakan editor bawaan dari kompiler.bahasa pemrograman c++ digunakan untuk Program C++ biasa ditulis dengan nama ektensi  .CPP (dari kata C Plus Plus). Agar program bisa dijalankan (dieksekusi), program harus dikompilasi terlebih dahulu dengan menggunakan kompiler C++.

Contoh Program C++

Sebuah contoh program C++ yang sangat sederhana dapat anda lihat dibawah ini :

Program 1.1
   #include <iostream.h>
    void main()
    {
         cout << “Hai, Selamat belajar C++ \n”;
     }
Anda dapat menyimpan program diatas dengan nama prak1.cpp. Jika program dikompilasi dan dieksekusi, maka hasilnya berupa tulisan pada layar :
           Hai, Selamat belajar C++


Funsi Main()

Fungsi adalah salah satu dasar penyusunan blok pada C++. Sebuah program C++ minimal mengandung sebuah fungsi, yaitu fungsi main(). Fungsi ini menjadi awal dan akhir eksekusi program C++. Sedangkan Tubuh fungsi dimulai dari tanda { hingga tanda }. Lebih spesifik lagi, semua yang terletak didalam tanda { } disebut blok.
Tanda () digunakan untuk mengapit argumen fungsi, yaitu nilai yang akan dilewatkan ke fungsi. Pada fungsi main() seperti pada contoh, tidak ada argumen yang diberikan. Oleh karena itu tidak ada entri di dalam ().
Kata void yang mendahului main() dipakai untuk menyatakan bahwa funsi ini tidak memiliki nilai balik.

Pernyatan

Baris :
cout << “Hai, Selamat belajar C++ \n”;
merupakan contoh sebuah pernyataan. Pada contoh diatas, pernyataan tersebut digunakan untuk menampilkan tulisan yang terletak pada sepasang tanda petik ganda ke layar. Dalam hal ini tulisan yang terletak pada sepasang tanda petik ganda disebut konstanta string.
Setiap pernyataan harus diakhiri tanda titik koma (;). Kealpaan dalam memberikan tanda ini kan menyebabkan kompiler memberikan pesan kesalahan selama waktu komplasi.

Mengenal cout

cout disediakan oleh C++ untuk mengarahkan data ke standard output (normalnya adaah layar).

Contoh :
      cout  << “Hai, Selamat Belajar C++ \n”;

tanda << (dua buah tanda kurang dari berurutan) merupakan sebuah operator yang disebut operator “penyisipan/peletakan”. Operator ini akan mengarahkan operand (data) yang terletak disebelah kanannya ke obyek yang terletak disebelah kiri. Pada contoh di atas konstanta string diarahkan ke cout, yang memberikan hasil berupa tampilan string kelayar tersebut.
Didalam string terdapat tanda \n adalah merupakan karakter pindah baris (newline). Jadi bukan tanda \ dan n itulah sebabnya tulisan :

Hai, Selamat Belajar C++

Ditampilkan pada layar dan diikuti dengan pindah baris.

#include <iostream.h>

Baris :

#include <iostream.h>
bukan suatu penyataan. Itulah sebabnya tidak ada tanda titik koma yang diperlukan. Baris tersebut menginstruksikan kepada kompiler untuk menyisipkan file lain (pada contoh diatas adalah iostream.h) saat program dikompilasi. Baris #include <isotream.h> perlu diikut sertakan pada program yanmg melibatkan cout.

clrscr() untuk menghapus layar

Perintah ini biasa dilibatkan dalam program untuk membersihkan layar. Apabila penyataan clrscr() digunakan maka #include <conio.h> perlu disertakan pada program. Contoh :
Program 1.2 :
   #include <iostream.h>
   #include <conio.h>  
    void main()
    {
clrscr();
          cout << “Hai, Selamat belajar C++ \n”;
     }


Gaya Penulisan Program

C++ memberikan keleluasaan kepada pemrogram dalam menuliskan bentuk atau gaya program. Misal pada program 1.2 daituliskan seperti berikut :
Program 1.3 :
   #include <iostream.h>
   #include <conio.h>  
    void main() { clrscr(); cout 
        << “Hai, Selamat belajar C++ \n”
     ;
     }
Penulisan diatas akan memberikan hasil yang sama dengan contoh sebelumnya. Namun penulisan ini tidak dianjurkan. Program hendaknya ditulis dalam bentuk yang mudah dibaca oleh siapa saja.

Komentar

Komentar merupakan bagian yang penting dalam program. Kehadirannya sangat membantu pemrogram ataupun orang lain dalam memehami program. Karena berupa penjelasan-penjelasan mengenai program atau bagian-bagian dari program.

Komentar pada C++ diawalii dengan dua tanda garis miring (//). Semua tulisan yang terletak sesudah tanda (//) hingga akhir batas dengan sendirinya akan diperlakukan sebagai keterangan. 
Sebuah contoh program yang mengginakan komentar :

Program 1.4 :

   #include <iostream.h>  // menyertakan file iostream.h
   #include <conio.h>  
    void main()
    {
clrscr();  // Hapus Layar
          cout << “Hai, Selamat belajar C++ \n”;
     }


Elemen Dasar C++

Himpunan Karakter 
Himpunan karakter pada C++ terdiri dari huruf, digit maupun simbol-simbol lainnya (termasuk spasi, karakter kontrol).

Huruf

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V X Y Z
A b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z

Digit

0 1 2 3 4 5 6 7 8 9

Simbol dan Lain-lain
_  -  +  * dan sebagainya

Pengenal (Identifier)

Pengenal adalah suatu nama yang biasa dipakai dalam pemrograman untuk menyatakan :

- Variabel -   Fungsi
- Konstata bernama -   Label
- Tipe data -   Obyek
Serta hal-hal lain yang dideklarasikan atau didefinisikan oleh pemrogram.

Penamaan Pengenal

Suatu pengenal  berupa satu atau beberapa karakter :

- Huruf -   Garis bawah ( _ )
- Digit

Dan berawalan dengan huruf atau garis bawah. Disarankan agar pemberian nama pengenal menggunakan kata yang berarti dan mudah dibaca.

Huruf Kecil dan kapital Berbeda

Pada C++, huruf kecil dan huruf kapital pada suatu pengenal dianggap berbeda. sifat ini dikenal dengan istilah case sensitive. Sebab itu pengeanal NAMA, Nama dan nama menyatakan tiga pengenal yang berbeda.

Kata Kunci

Kata kunci (keyword) adalah pengenal sistim yang mempunyai makna khusus bagi kompiler. Kata kunci tidak dapat dirubah. Karena itu kata kunci tidak dapat digunakan sebagai pengenal.

Tipe Data

Tipe data dasar pada C++ meliputi :

- char -   float -  long
- int -   double
- short -   long double

Tipe data yang berhubungan dengan bilangan bulat adalah char, int, short dan long. Sedangkan lainya berhubungan dengan bilangan pecahan.

Variabel dan Konstanta

Data pada C++ tersusun dari :

- Variabel -    Konstanta

Variabel digunakan dalam program untuk menyimpan suatu nilai, nilai yang ada padanya dapat diubah selama eksekusi program berlangsung.

Mendeklarasikan dan Mendefinisikan Variabel

Variabel yang akan digunakan dalam program haruslah dideklarasikan terlebih dahulu. Pengertian deklarasi disini berarti mengenalkan sebuah pengenal ke program dan menentukan jenis data yang disimpam didalamnya.

Bentuk pendefinisian variabel :


Menentukan Tipe Variabel

Jika variabel hendak dipakai untuk menyimpan data bilangan bulat saja, maka pilihannya adalah tipe bilangan bulat ( seperti int , long). Jika variabel hendak dipakai untuk data bilangan pecahan, maka variabel harus didefinisikan bertipe bilangan pecahan (seperti float).
Memberikan Nilai ke Variabel.

Bentuk pernyataan yang digunakan untuk memberikan nilai ke variabel yang telah dideklarasikan atau didefinisikan :


Pernyataan diatas sering disebut sebagai pernyataan penugasan.

Insialisai Variabel

Adakalanya dalam penulisan program, variabel langsung diberi nilai setelah didefinisikan. Sebagai contoh :

int jumlah;
jumlah = 10;

Dua pernyataan seperti diatas sebenarnya dapat disingkat melalui pendefinisian yang disertai penugasan nilai, sebagi berikut :
int jumlah = 10;
Contoh program :

//*-------------------------------------------------------*
//* contoh 1.1 : inisialisasi variabel dengan             *
//*                  nilai konstan                                    *
//*--------------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
void main()
{
     int jumlah = 10;                             // inisialisasi
     float harga_per_unit = 17.5;         // inisialisasi
     clrscr();
     cout << “Isi Jumlah                    = “
             << jumlah << ‘\n’;
     cout << “ Isi harga per per unit  = “
              << harga_per_unit << ‘\n’;
}
Hasil eksekusi :


Pemberian inisialisasi terhadap suatu variabel dengan menggunakan ungkapan juga dapat diperkenenkan. Sebagai contoh :

float duaphi = 2 * 3.14;
Contoh Program :

//*-------------------------------------------------------------*
//*  Contoh 1.2 : Contoh Inisialisasi variabel dengan  *
//*                     suatu ungkapan                                *
//*----------------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
void main()
{
    float duaphi = 2 * 3.14;  //inisialisasi dengan ungkapan

    clrscr();
    cout << “Isi duaphi = “ << duaphi << ‘\n’;
}

Hasil ekseskusi : 


Pendefinisian dapat pula dilakukan dimana saja, seperti :
int i = 10;
cout << “Nilai i = “ << i << ‘\n’;
int j = 77;
cout << “Nilai j = “ << j << ‘\n’;

Contoh program :

//*-------------------------------------------------------------*
//* Contoh 1.3 : Pendefiniasian variabel dimana saja     *
//*-------------------------------------------------------------*
#include <iostream.h>
#include <conio.h>
void main()
{
       int i = 10;  // pendefinisian dan inisialisasi
       clrscr();
cout << “Nilai i = “ << i << ‘\n’;
int j = 77;
cout << “Nilai j = “ << j << ‘\n’;
}

Hasil Eksekusi :


OPERATOR DAN UNGKAPAN

 Pengantar Operator dan Ungkapan

Operator merupakan simbol yang biasa dilibatkan dalam program untuk melakukan suatu operasi atau manipulasi. Sebagaian operator C++ tergolong sebagai operator binary, yaitu operator yang dikenakan terhadap dua buah nilai (operand).

Contoh : a + b simbol “ + “ merupakan operand untuk melakukan penjumlahan dari a dan b. Karena operator penjumlahan melibatkan dua operand, operator penjumlahan tergolong sebagai operator binary. Contoh lain : -c simbol “ – “ (minus) merupakan unary, karena hanya memiliki sebauh operand (yaitu c pada contoh diatas). Ungkapan (ekspresi) dalam C++ dapat berupa : - Pengenal - Konstanta - Diantara kombinasi elemen diatas dengan operator Contoh ungkapan : 3 + 2 - 1 Pada ungkapan diatas, 3,2 dan 1 merupakan operand dan simbol “ + “ serta “ – “ adalah operator.

 Nilai ungkapan sendiri adalah hasil penjumlahan 3 dan 2, dikurangi 1. 2.2. Operator Aritmatika Operator untuk aritmatika yang tergolong sebagai operator binary. Contoh penggunan operator aritmatikamisalnya untuk memperoleh nilai diskriminan darisuatu persamaan kuadrat. d = b2 – 4ac untuk mengimplementasikan contoh diatas adalah seperti berikut : d = b * b – 4 * a * c ; Contoh program :

//*-----------------------------------------------------------* //* contoh 2.1 : Contoh pemakaian operator *
//* Aritmatika *
 //*-----------------------------------------------------------* #include<iostream.h>
  #include<conio.h>
void main() { 
 int a, b, c, d; 
 clrscr(); 
 a = 5; 
 b = 600; 
 c = 5; 
 d = b * b – 4 * a * c; 
 cout << “ d = “ << d << ‘\n’; 
 }
 Hasil eksekusi : 



 Operator aritmatika mempunyai prioritas pengerjaan. Prioritas yang tinggi akan diuatamakan dalam hal pengerjaan dibandingkan dengan operator yang memiliki prioritas yang lebih rendah. Urutan prioritas dapat dilihat dalam tabel berikut ini : 

 Jika operator memiliki prioritas yang sama, operator sebelah kiri akan diutamakan untuk dikerjakan terlebih dahulu. Tanda kurung biasa digunakan untuk merubah urutan pengerjaan. 

Misalnya : x = ( 2 + 3) * 2 ; akan memeberikan nilai 10 ke x, sebab 2 + 3 dikerjakan terlebih dahulu dan hasilnya baru dikalikan dengan 2.

Contoh program :
 //*---------------------------------------------------------------* 
//* Contoh 2.2 : Penggunaan kurung untuk mengatur * 
//* prioritas pengerjaan terhadap suatu * //* operasi * 
//*---------------------------------------------------------------*
 #include <iostream.h>
#include<conio.h>
void main() { 
 clrscr() 
 int x ; 
 x = 2 + 3 * 2 ; 
 cout << “ x = “ << x << ‘\n’; 
 x = (2 + 3) * 2 ; 
 cout << “ x = “ << x << ‘\n’;
 } 
 Hasil eksekusi :


 Operator Sisa Pembagian

 Operator sisa pembagian (operator modulus) yang berupa %. Operator ini diterapkan pada operand bertipe integer. Untuk lebih jelasnya perhatikan contoh berikut :


7 % 2  1 Sisa pembagian bilangan 7 dengan 2 adalah 1 6 % 2  0 Sisa pembagian bilangan 6 dengan 2 adalah 0 8 % 3  2 Sisa pembagian bilangan 8 dengan 3 adalah 2 C

Contoh.programContoh.program:
 : //*----------------------------------------------------------* //* Contoh 2.3 : Melihat sisi pembagian dengan *
 //* menggunakan operator %. *
//*----------------------------------------------------------* #include<iostream.h>
  #include<conio.h>
void main() {
 clrscr(); 
 cout << 5 % 7 << ‘\n’; //sisa 5
 cout << 6 % 7 << ‘\n’; //sisa 6
 cout << 7 % 7 << ‘\n’; //sisa 0
cout << 8 % 7 << ‘\n’; //sisa 1
 cout << 9 % 7 << ‘\n’; //sisa 2
 }
Hasil eksekusi :


 Kegunaan operator % diantaranya bisa dipakai untuk menentukan suatu bilangan bulat termasuk ganjil atau genap. 2.3.

Operator Penurunan dan Penaikan Kedua operator ini digunakan pada operand bertipe bilangan bulat. Operator penaikan digunakan untuk menaikan nilai variabel sebesar satu, sedangkan operator penurunan dipakai untuk menurunkan nilai variabel sebesar satu.

 Sebagai contoh : x = x + 1 ; y = y – 1 ; bisa ditulis menjadi : ++ x ; -- y ; atau : x ++ ; y -- ; Panaikan dibelakang Efek peletakkan tanda ++ dibelakang variabel ditunjukkan pada program berikut :
 Contoh program : //*-----------------------------------------------------------*
//* Contoh 2.4 : Pemakaian operator penaikan di *
//* belakang variabel * //*-----------------------------------------------------------*
 #include<iostream.h>
#include<conio.h>
void main() { 
int r = 10; int s; 
 clrscr(); s = 10 + r++ ; 
cout<< “ r = “ << r << ‘\n’ ;
 cout << “s = “ << s << ‘\n’ ;
 }
 Hasil eksekusi : 



Pada contoh diatas s diisi dengan penjumlahan nilai 10 dan r. Dengan demikian s akan bernilai 20. setelah s diisi dengan 20, nilai r baru dinaikan karena operator ++ ditulis dibelakang r. Disebut post-increment yang artinya dinaikkan dibelakang setelah penjumlahan anatara r dan 10 dilaksanakan. Penaikan di Depan Efek peletakkan tanda ++ di depan variabel ditunjukkan pada program berikut ini : 

Contoh program : //*-----------------------------------------------------------* 
//* Contoh 2.4 : Pemakaian operator penaikan di *
 //* belakang variabel * 
//*-----------------------------------------------------------* #include <iostream.h>
#include <conio.h>
void main() {
 int r = 10; int s;
 clrscr(); s = 10 + ++r ; 
 cout << “ r = “ << r << ‘\n’ ; 
 cout << “s = “ << s << ‘\n’ ; 

Hasil eksekusi : 



Pada contoh ini, nilai r mula-mula dinaikan terlebih dahulu karena operator ++ ditempatkan didepan r. Disebut pre-increment kemudian nilainnya dijumlahkan dengan 10 dan diberikan ke s. Dengan demikian s bernilai 21 dan r sama dengan 11. 2.4. Operator Majemuk Operator majemuk digunakan untuk memendekkan penulisan operasi penugasan semacam : x = x + 2 ; y = y * 4 ; menjadi : x += 2; y *= 4; Contoh program : 

//*--------------------------------------------------------------*
 //* Contoh 2.5 : penggunaan operator majemuk * 
//*--------------------------------------------------------------* #include<iostream.h>
#include<conio.h>
void main() { 
int x = 2; // Mula-mula x bernilai 2 
 clrscr(); 
 cout << “x = “ << x << ‘\n’ ; 
 x += 3 ; 
 cout << “Setelah x += 3, x = “ << x << ‘\n’ ; 
x*= 2 ; 
cout<< “Setelah x *= 2, x = “ << x << ‘\n’ ;
 }
 Hasil eksekusi :



Operator Kondisi Operator kondisi biasa dipakai untuk mendapatkan sebuah nilai dari dua buah kemungkinan, berdasarkan suatu kondisi. Format pemakaiannya : 



Contoh program : 
//*-----------------------------------------------------------* 
//* Contoh 2.7 : Penggunaan operator kondisi untuk *
 //* memperoleh bilangan terkecil *
 //* diantara dua buah bilangan *
 //*------------------------------------------------------------* 

#include<iostream.h>
#include<conio.h>
void main() { 
 int bil1, bil2, minim; 
 clrscr(); bil1 = 53; 
 bil2 = 6;
 minim = bil1 < bil2 ? bil1 : bil2; 
 cout << “ Bilangan terkecil = “ << minim << ‘\n’; 

 Hasil eksekusi : 



 minim = bil1 < bil2 ? bil1 : bil2; akan menyebabkan minim bernilai bil1 kalau ungkapan : bil1 < bil2 bernilai benar. Untuk keadaan sebaliknya, minim akan bernilai bil2. 

Ungkapan Kondisi Ungkapan adalah ungkapan yang menjadi dasar bagi pernyataan berkondisi (misalnya if ). Hasil ungkapan berupa 1 kalau ungkapan bernilai benar dan ungkapan berupa 0 kalau ungkapan bernilai salah.
Oprator Relasi Operator biasa digunakan untuk membandingkan dua buah nilai. Macam operator relasi dapat dilihat dalam tabel berikut :




 Operator Keterangan == Sama dengan (bukan penugasan) != Tidak sama dengan > Lebih dari < Kurang dari >= Lebih dari atau sama dengan <= Kurang dari atau sama dengan.

   Contoh program :
 //*------------------------------------------------* 
//* Contoh 2.6 : untuk menunjukkan nilai *
 //* hasil ungkapan kondisi *
 //*------------------------------------------------* 
#include<iostream.h>
#include<conio.h>
void main() {
 int nilai;
 clrscr(); 
nilai= 3 > 2 ; // hasil ungkapan : benar
 cout << “Nilai = “ << nilai << endl;
 nilai = 2 > 3 ; // hasil ungkapan : salah 
cout<< “Nilai = “ << nilai << endl;
 } 
Hasil eksekusi : 



 Agar tidak salah dalam menuliskan suatu ungkapan, pengetahuan tentang prioritas operator perlu diketahui. Contoh 1 : a = b = c pada pernyataan diatas, operator yang dilibatkan ( = ) mempunyai sifat pengerjaan dimulai dari kanan. 

Berarti : b = c akan dikerjakan terlebih dahulu, barulah kemudian mengerjakan : a = b Contoh 2 : x = 2 * 3 * 4 ; pada pernyataan diatas, 2 * 3 akan dikerjakan terlebih dahulu, barulah kemudian mengerjakan perkalian hasil 6 dengan 4. Adapun prioritas = lebih rendah dari *, maka 2 * 3 * 4 dikerjakan lebih dahulu. 

Selanjutnya hasilnya baru diberikan ke x. Fungsi Pustaka Dalam melakukan operasi seperti memeperoleh akar kuadrat ataupun memeperoleh logaritma alamiah dari suatu nilai. Pada C++ memang tidak terdapat operator-operator yang khusus untuk melaksanakan operasi-oerasi seperti itu. Tetapi tidak berarti C++ tidak dapat melakukan operasi itu.

 C++ menyediakan sejumlah fungsi pustaka (library fuctions) yang dirancang untuk memenuhi solusi dari berbagai persoalan. Misalkan kita akan menghitung sebuah akar kuadrat, pemrogram bisa menggunakan fungsi sqrt(). Seperti contoh program berikut : 

Contoh program : 
//*-----------------------------------------------------------* //* Contoh 2.7 : Pemakaian pustaka fungsi sqrt() *
 //*-----------------------------------------------------------*
 #include<iostream.h>
#include<conio.h>
#include // Perlu disertakan untuk funsi sqrt() 
void main () { 
clrscr; 
 cout << “Akar dari 27 = “ << sqrt(27) << ‘\n’; 

Hasil eksekusi :



 Jika program ingin menggunakan fungsi pustaka, perlulah untuk mencatumkan deklarasi dari funsi bersangkutan. Untuk keperluan ini program mesti menyertakan baris : #include degan nama_file adalah nama header, yaitu file yang berakhiran .h. sebagai contoh program diatas menyertakan #include disebabkan file header tersebut berisi deklarasi (prototipe) dari fungsi sqrt().

HALAMAN SELANJUTNYA:

KLIK NOMOR DI BAWAH INI