Cara Di Mana Big Data Telah Mengubah Industri Hukum

Cara Di Mana Big Data Telah Mengubah Industri Hukum


Cara Di Mana Big Data Telah Mengubah Industri Hukum

Dalam artikel saat ini, kita akan melihat bagaimana badai teknologi telah mempengaruhi salah satu industri sekolah manual dan paling tua sepanjang masa - Industri Hukum. Kita akan melihat bagaimana big data telah membantu industri hukum dalam beberapa aspek.

Hampir tidak ada perusahaan yang memberikan jumlah data yang lebih besar daripada industri hukum, dan ukuran informasi yang dibuat setiap tahun terus berkembang.

Berikut adalah bagaimana data besar mentransformasikan industri legal-
Tingkat penerimaan inovasi lebih lambat di bidang hukum daripada di beberapa bisnis yang berbeda, karena semakin banyak usia dua puluh hingga tiga puluh tahun memasuki profesi hukum, mereka membawa kesaksian mekanik mereka dengan mereka, yang secara bertahap mengubah seluruh adegan. CEO Transcription Outsourcing, LLC, sebuah organisasi yang memberikan penegakan hukum, hukum, skolastik, terkait uang dan administrasi interpretasi umum, mengatakan bahwa “Saya telah melihat perubahan itu secara langsung. Data yang akan diakses membantu bidang hukum dalam perilaku yang sebelumnya tidak praktis. ”

Big Data dalam Makeover Industri Hukum
Ketika firma hukum memusatkan perhatian pada bagaimana mereka dapat mempertahankan hak istimewa pelanggan mereka, mereka sering menangani kasus-kasus seputar risiko seumur hidup. Memetakan perilaku kriminal dapat membantu mereka mengetahui kemungkinan, dari seorang penjahat yang telah dikeluarkan dari perawatan hukum, untuk dikaitkan dengan latihan-latihan terlarang. Pada saat administrasi hukum menyimpan catatan kriminal, mereka menyimpan informasi yang terdiri dari sejumlah besar pelanggaran yang telah ia arahkan. Dengan informasi semacam itu, firma hukum dapat mengajukan suatu kasus, di bawah pandangan mantap ruang sidang, tentang kemungkinan dimasukkannya individu dalam latihan kriminal lainnya dan menunjukkan bahaya kepada masyarakat umum. Pemeriksaan data besar membantu dalam prakiraan yang produktif dari kejadian-kejadian seperti itu dengan memetakan data masa lalu kriminal.

Big Data untuk Mempercepat Proses
Firma hukum menyimpan data dalam kelimpahan; sering diamati di atas kertas. Desain penimbunan ini melumpuhkan persidangan serta sering kali hancur sedemikian rupa, sampai-sampai ketika tanggal persidangan tiba, catatan yang sah dibuat ambigu bagi para ahli hukum. Disintegrasi laporan ini menambah perluasan waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan suatu kasus. Sampai sekarang, penimbunan data telah pindah ke tahap elektronik; investigasi data besar bisa bermanfaat di sini juga. Dengan pemeriksaan data besar, memisahkan data penting pada saat diproses ternyata sangat menyenangkan bagi pihak berwenang.

Big Data untuk Meningkatkan Kinerja
Investigasi data besar juga dapat membantu firma hukum dalam mengikuti saingan mereka dan menagih dengan cara yang sama untuk suatu kasus. Dengan memanfaatkan investigasi big data, firma hukum mendapatkan pengalaman penting untuk menyelesaikan biaya dari pelanggan, mengingat kesungguhan keadaan. Investigasi big data tidak hanya membantu organisasi tetapi juga memungkinkan pelanggan untuk melihat tarif yang diminta oleh firma hukum. Investigasi big data membantu memberikan sedikit pengetahuan tentang bagaimana sebuah firma hukum dapat meningkatkan efisiensinya dengan mengubah metodologinya. Karena data sangat diperlukan untuk firma hukum, para ahli perlu menjamin bahwa mereka dapat memengaruhi yang terbaik dari apa yang mereka hadapi. Departemen hukum in-house diuntungkan olehnya dalam beberapa cara berbeda. Dengan pemeriksaan data besar, mereka dapat memiliki sedikit pengetahuan naluriah yang dalam jangka panjang meningkatkan kapasitas kepemimpinan dasar mereka. Agar organisasi mendapatkan sedikit pengetahuan yang penting, spesialis dapat memperoleh pekerja dari yayasan data besar. Selain dari kontrak, para ahli juga dapat menyusun rencana mempersiapkan perwakilan untuk menggunakan inovasi ini dan mendapatkan wawasan.

Analisis Perilaku Hakim
LexisNexis, salah satu asosiasi yang mengatur investigasi hukum berbasis informasi di Amerika secara resmi telah menjatuhkan takik. Mereka menawarkan administrasi seperti indeks web namun memiliki banyak pemeriksaan yang relevan sebagai basis data mereka. Ravel law adalah satu lagi firma di AS, dibuat oleh dua penasihat hukum yang ingin bekerja sama dalam hukum dan pembangunan. Salah satu fitur mereka yang disebut Hakim Analisis memberdayakan penasihat hukum untuk memeriksa apakah hakim memiliki wawasan terhadap konfliknya dengan memisahkan pilihan masa lalunya. Ini adalah kemajuan yang masuk akal di bidang hukum. Pembelajaran mesin dan pengembangan dapat menghemat waktu Anda yang begitu luas.

Manajemen Dokumen
Peter Wallqvist, VP kerangka kerja di RAVN, sebuah startup yang dikendalikan oleh asosiasi manajemen dokumen iManage percaya bahwa biasanya, ini akan berisi kontrak penasihat hukum yang berkuasa secara mandiri untuk meninjau laporan potensial LPP (manfaat yang sah menurut hukum) secara mandiri yang luas dan mahal proses. Perusahaan mengatur sistem pembelajaran mesinnya agar berfungsi untuk menangani laporan. Ini mengatur lebih dari 600.000 catatan setiap hari, yang diklaim Wallqvist pada kesempatan yang berbeda lebih cepat daripada penasihat hukum biasa

Atur Catatan
Data yang dibuat melalui prosedur hukum saat ini sedang didigitalkan dan dikoordinasikan dengan teknologi lain. Ini dapat membuat pekerjaan pengacara jelas secara logis. Everlaw, sebuah permulaan teknologi hukum yang telah mengumpulkan lebih dari $ 25 juta dari spesialis keuangan Lembah Silikon, menerapkan AI pada laporan hukum terkemuka untuk memberdayakan penasihat hukum untuk mengatur dan melihat catatan. Menggunakan desain PC untuk menggambarkan data dari laporan dan membayangkan kasus-kasus yang paling penting untuk diperiksa oleh para advokat. Agar struktur seperti itu dapat menyelidiki kasus-kasus pengadilan dan meramalkan pilihan-pilihan, diperlukan informasi. Bagaimanapun, ini pasti jenis informasi yang tepat. Seharusnya dengan mudah diteliti dan dipahami oleh mesin, tulisan tangan yang kacau bisa sulit untuk ditafsirkan, namun kotak centang yang jelas pada struktur hampir lebih sederhana untuk pemrograman untuk mendapatkannya. Jika big data jernih,

Kata-kata terakhir

Data besarmembantu industri hukum dalam berbagai cara. Masih banyak ruang lingkup dan banyak yang perlu dilakukan. Namun, kolaborasi sejauh ini terbukti sangat menguntungkan bagi para ahli hukum.
DONASI Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi akan digunakan untuk memperpanjang domain https://www.siti-code.net/. Terima kasih.
Newer Posts Newer Posts Older Posts Older Posts

More posts

Comments

Post a Comment

covid-19 indonesia :

Positif
Sembuh
Meninggal